Ini kronologi: Penonton bola sepak merusuh, ramai terkorban, cedera

0
2
Suasana Stadium Kanjuruhan

JAKARTA: Kerusuhan di Stadium Kabupaten Malang, Jawa Timur terjadi pasca perlawanan BRI Liga 1 antara Arema FC vs Persebaya Surabaya berakhir dengan skor 2-3.

Sebanyak 127 orang dikhabarkan meninggal dan 180 orang lainnya masih dalam perawatan.

Ketua polis Jawa Timur Irjen Nico Afinta yang dipetik Tempo menyatakan bahawa kerusuhan itu bermula ketika sekitar tiga ribu penyokong turun ke lapangan selepas pertandingan.

”Mereka tidak puas dengan kekalahan tim kesayangannya di kandang sendiri,” lapor Tempo lagi.

“Dari 40 ribu penonton, tidak semua anarkis. Hanya sebagian, sekitar 3,000 penonton turun ke lapangan,” kata Nico dalam sidang media Ahad, 2 Oktober 2022.

Para penyokong Arema FC itu disebut berupaya mencari pemain dan pegawai . Melihat kondisi itu, menurut Nico, petugas keamanan berupaya melakukan pencegahan agar para penyokong tidak mengejar pemain dan pegawai.

Penonton kehabisan oksigen kerena tertumpu di pintu keluar.

Pihak keamanan lantas melepaskan gas air mata untuk membubarkan para suporter.

Menurut Nico, penembakan gas air mata dilakukan kerena para pendukung pasukan berjuluk Singo Edan dinilai telah melakukan tindakan anarkis dan membahayakan keselamatan para pemain dan pegawai.

“Kerena gas air mata itu, mereka pergi keluar ke satu titik, di pintu keluar. Kemudian terjadi penumpukan dan dalam proses penumpukan itu terjadi sesak nafas, kekurangan oksigen,” kata beliau lagi dipetik Tempo.

Nico menyatakan, dari 127 orang korban meninggal tersebut dua antaranya merupakan anggota polis.

“Selain korban jiwa, terdapat juga 14 unit kenderaan yang mengalami kerosakan, 10 antaranya merupakan kenderaan polis,” lap[or Tempo lagi.

Duel Arema FC vs Persebaya Surabaya memang dikenal sebagai pertarungan sarat gengsi kerana perlawanan itu mempertemukan dua pasukan terbesar di Jawa Timur.

Laga ini sendiri sebenarnya berlangsung cukup lancar. Persebaya Surabaya sempat unggul 2-0 terlebih dahulu lewat gol Juninho pada menit ke-8 dan Leo Lelis pada minit ke-32.