Thursday, August 18, 2022

Ucapan Tokoh Wartawan Negara Ke-12, Tan Sri Johan Jaaffar

Secara Rawak

Sebagai Tetamu Kehormat Malam Wartawan Malaysia dan Malam Hadiah Kewartawanan Malaysia MPI-Petronas 2022, Hotel Shangri-La, Kuala Lumpur

Saya menganggap satu penghormatan bahawa majlis malam ini, Malam Wartawan  Malaysia 2022 menjadikan saya sebagai Tetamu Kehormat. Saya diberitahu bahawa ini kali pertama dalam sejarah 41 tahun penganjuran program  yang sangat bermakna ini, wartawan diberikan penghormatan sedemikian. 

Dalam masa empat dekad, inilah  kali ketiga  orang bukan politik diberikan perhargaan sedemikian, kali pertama adalah apabila MPI mengundang Tan Sri Azizan Zainal Abidin, Presiden dan Ketua Pegawai Eksekutif Petronas pada tahun 1998 dan kali kedua, Prof Diraja Ungku Aziz diundang pada tahun 2002.

Saya juga berpendapat bahawa ini juga penghormatan  bagi komuniti wartawan seluruhnya, pada kita semua, pada Saudara dan Saudari semua. Lagipun ini  malam kita, malam para wartawan, malam meraikan  wartawan  yang bekerja keras setahun panjang bagi menghasilkan yang  terbaik. Malam ini kita memulia dan menghargai Saudara dan Saudari semua.

Saya menganggap diri saya mewakili kelompok “senior” dalam profesion ini yang masih berbaki.  Sekadar makluman hanya empat dari 12 wartawan yang pernah dinobatkan Tokoh Wartawan Negara yang masih hidup. Pada waktu yang sama hanya  segelintir wartawan senior  yang masih tinggal. Sebahagian daripada  “senior” ini nampaknya  masih menulis, punya blog dan kolum  untuk terus berkarya. They don’t just fade away, they write on. Saya bercakap tentang Datuk Kadir Jasin, Datuk Seri Azman Ujang, Datuk Yong Soo Heong, Datuk Seri Wong Chun Wai, Datuk Chamil Wariya  dan beberapa orang lain. 

Dalam ucapan beliau tadi, Datuk Chamil menyebutkan tentang cabaran dunia media pada hari ini. Sebetulnya kita  juga banyak membincangkan hal hala tuju baharu media sewaktu forum khas anjuran MPI berjudul “Kewartawanan dan Revolusi Industri 4.0: Cabaran dan Peluang” sewaktu Hari Wartawan Nasional Malaysia (HAWANA) di Melaka baru-baru ini. 

Malah kita telah sepakat mengeluarkan Resolusi Forum Media Nasional sempena HAWANA 2022 selain “Deklarasi Melaka” yang kita bacakan di hadapan YAB Perdana Menteri dan kepada umum. Kita menyebutkan tentang perlunya kebebasan media dan ruang untuk para wartawan bekerja tanpa ragu dan takut. 

Saya pernah diperingatkan oleh seorabg wartawan veteran bahawa  everyone hates a free press. Saya pernah menulis di dalam kolum saya dalam The Star tentang ironi dalam dunia media hari ini. We are supposed to live in a freer world. The Internet is democracy at its best. But then, as we are unshackling ourselves from the yoke of media control, more and more leaders around the world are eying the press with scorn and distrust.   

Kita semua maklum masalah yang dihadapi oleh industri media hari ini. Kita faham krisis semasa bagi syarikat media untuk terus bernafas, kita sedar model niaga atau business model yang harus difikirkan semula dan kita maklum perolehan  syarikat gergasi teknologi (tech giants) yang menjejaskan pendapatan  syarikat media. 

Lebih penting lagi kita sedar keperluan kita untuk melihat semula pendekatan bekerja  serta pembangunan modal insan yang diperlukan untuk menghadapi keperluan masa ini dan  masa depan. 

Kita memang menerima hakikat bahawa kita sedang bersaing dengan media sosial yang sifatnya segera, real-time dan tanpa kawalan. Kita juga mengakui dalam Resolusi Hawana bahawa media arus perdana harus hidup seiring  (co-exist) dengan media sosial. Namun demikian kita juga menyedari tuntutan  ke atas kebenaran atau truth dalam konteks media arus perdana tidak boleh dikompromi.

Malam ini bukan masanya untuk kita mengulangi kegusaran kita tentang hal itu. Malam ini kita mahu melihat ke hadapan, mudah-mudahan dengan dengan penuh keyakinan. Dalam konteks Revolusi Internet orang mulai bercakap tentang “kerajaan masa hadapan” (the government of the future), juga masa depan pentadbiran awam (the future of public service). Mahu tidak mahu kita juga perlu bercakap tentang media masa hadapan (media of the future). 

Bagi saya perbincangan tentang media masa hadapan ini sepatutnya menjadi agenda utama kita. Dan saya juga percaya the future is now.  

Orang mulai menggunakan istilah media legasi (media legacy) untuk menggambarkan media arus perdana, atau old media (media lama)  yang wujud sebelum Era Informasi (mass media institutions that predominated prior to the Information Age). Apakah tepat istilah itu? Saya berasa ada unsur sinisme dalam label baharu itu. 

Bagi saya yang lebih penting adalah kita sendiri. Kita harus mencipta diri kita semula (reinvent ourselves) dalam senario hari ini untuk kita terus relevan. Label tidak penting. Kita sedar eko-sistem baharu yang mendominasi. Selagi para wartawan berpegang pada prinsip etika dan prinsip kewartawanan yang sebenar, masih ada esok untuk kita, untuk profesion kita dan dunia niaga yang berteraskan media. 

Saya ingin mengingatkan  Saudara dan Saudari semua bahawa pada 17 Jun 1972, berlaku peristiwa  pecah masuk (break-in) di Ibu Pejabat Democratic National Committee di Washington DC. Bulan ini genaplah  50 tahun peristiwa itu. Dan kita juga tahu bahawa peristiwa yang dikenal sebagai “Watergate” itu menjadi titik tolak penting dunia kewartawanan. Penyelidikan kewartawanan atau investigative reporting oleh dua orang wartawan akhbar The Washington Post telah menulis semula hukum hakam kewartawanan. Laporan mereka besar sekali impaknya pada bukan sahaja dunia kewartawanan tetapi juga dunia politik. 

Untuk kali pertama dalam sejarah Amerika Syarikat, presidennya Richard M Nixon  meletakkan jawatan pada 9 Ogos 1974 apabila terbongkar bahawa pecah masuk  itu mendapat restu  pegawai paling tingginya. 

Walaupun itu bukan kali pertama skandal yang dibongkarkan oleh media, tetapi peristiwa itu memacakkan penanda aras baharu dalam dunia kewartawanan. Ada pandangan suka-benci selain kewaspadaan apabila orang politik melihat wartawan. 

Watergate penting oleh sebab peristiwa itu menunjukkan peranan sebenar yang boleh dimainkan oleh media. Media yang bebas adalah tunjang demokrasi, demokrasi tidak akan  subur dan matang tanpa media yang bertanggungjawab. Wartawan menjadi mata dan hati rakyat dan memainkan peranan sebagai conscience sebuah negara bangsa.

Kadang-kala para wartawan sendiri lupa peranan yang boleh kita mainkan, beban tanggungjawab yang perlu kita galas dan harapan rakyat kepada kita. Kadang-kala juga kita lupa bahawa kita  boleh  membuat perubahan  dalam menentukan hala tuju negara ini. 

Maka itu kita harus memainkan peranan  seperti yang dikehendakki oleh profesion kita, tidak lebih dan tidak kurang daripada itu. 

Memang tidak dapat dinafikan  ada  masanya kita turut menjadi complicit atau bersubahat dalam membiarkan salahlaku, skandal dan rasuah berleluasa. Ada kalanya  kita tidak berani atau memilih untuk tidak mahu  menanyakan soalan yang betul dan menafikan “bendera merah” atau red flags yang nyata di hadapan kita. Kita gagal menyatakan kegusaran kita apabila kita melihat sesuatu berpontensi menjadi masalah besar atau skandal. Saya percaya skandal seperti 1MDB tidak akan berskala  sebesar itu sekiranya kita menanyakan soalan yang betul. 

Most of us failed to voice our concerns when the 1MDB scandal was unfolding. I reckon it was a slap on the face of the cowering media. It was a wake-up call for us. Docility sucks. When I say “us”, I am talking about all of us, I included. 

Marilah sama-sama kita mengingatkan diri kita bahawa orang politik akan datang dan pergi. Kita kekal di sini. Banyak kali saya mengingatkan bahawa kita tidak diukur daripada  “kesetiaan” kita tapi dari profesionalisme kita. Kerajaan boleh berubah, begitu juga slogan dan jingoisme. Tetapi kita akan terus diukur dari peranan yang kita mainkan dalam negara yang semakin  kompleks ini. 

Sesetia manakah kita dengan kerajaan yang bertukar banyak kali dalam masa yang pendek? Dan kita tahu kestabilan politik adalah impian dalam situasi politik negara kita hari ini. Kita tahu sekali air bah, sekali pantai berubah.   

Dalam konteks hari ini, pelanggan kita  semakin canggih dan cerdik. Mereka ada banyak pilihan. Dan mereka mudah membuat penilaian mana satu pilihan mereka. Bukanlah pilihan mereka bertolak daripada pertimbangan hanya jauhari yang mengenal manikam. Kebenaran tidak penting lagi dalam dunia yang mengukur kepantasan  sebagai kecemerlangan baharu. Mereka akan menghukum kita sekiranya kita dilihat hanya menjadi corong pemerintah atau paparan kita tidak lebih daripada newsletter elit pemerintah. Era wayang pacak sudah berakhir. 

Saya tahu tidak mudah bekerja sebagai wartawan dalam  negara yang banyak undang-undang dan akta yang mengekang kebebasan bersuara dan kebebasan media. Malah dalam resolusi kita sewaktu di Melaka kita menyatakan pendirian tegas kita untuk  menuntut kerajaan menghapuskan mana-mana akta dan undang-undang yang berkaitan media yang dianggap lapuk atau archaic dan tidak lagi sesuai dengan keperluan semasa.

Kita tahu tidak mudah bagi untuk mana-mana kerajaan berbuat demikian. Reformasi nampaknya hanya di bibir dan hilang dalam proses transisi. Lagipun kita diperingatkan bahawa manifesto tidak terukir di batu. Dalam eko-sistem media yang baharu, dengan tuntutan luar biasa untuk kita menjadi benar-benar free and  fair maka kitalah yang harus memula langkah. Kita juga jangan lupa Kod Etika Wartawan yang kita sepakati pada tahun 1989 lagi. 

Oleh sebab itu saya percaya perlunya sebuah Persatuan Wartawan Malaysia, malah itu juga sebagian daripada Resolusi Hawana 2022. Kita berikrar untuk “mendayausahakan persatuan yang dapat menggabungkan semua para wartawan agar menjadi suara padu dan lantang, demi memperkukuh kesetiakawanan dan memadu matlamat yang sama, demi memberikan  digniti dan uniti pada profesion kewartawanan.”   

Kitalah yang boleh menjaga sesama kita. Apsirasi kita. Komitmen kita. Nama baik kita. Kebajikan kita. Kita jaga kita.

Kita tidak boleh mengharapkan  orang lain menjaga kita.  Dunia politik ada kalanya tidak berlaku adil pada wartawan. The Malaysian experience is one with a chequered past.  Kita harus ingat  bahawa salah seorang tahanan ISA paling lama di negara ini adalah seorang wartawan, Said Zahari. Dan banyak wartawan telah ditahan di bawah akta itu. Banyak pula pimpinan wartawan yang hilang pekerjaan. Betullah agaknya kata orang, good soldiers don’t die, they fade away, but good editors don’t fade away, they got fired. 

Di mana-manapun wartawan masih menerima tekanan, malah dalam beberapa kes dikejami dan dibunuh. Wartawan terkorban membawa berita dan laporan dari  pentas konflik. Tahun lalu sahaja 46  orang wartawan telah terbunuh di seluruh dunia. Pada tahun 2018 jumlahnya 87 orang. Apakah wartawan berasa serik? Tidak! Malah krisis menyemarakkan  kita, memberikan nyawa baharu bagi kita. 

Maka itu kita harus sepakat dalam coalition persefahaman yang sebenar. Kita harus bersuara seperti juga teman-teman  kita di seluruh dunia untuk menyatakan pendirian dan membuat teguran walaupun  sepahit mana. Kita harus sama-sama prihatin dengan tindakan ke atas wartawan di mana-mana sahaja. 

Oleh sebab itu saya menganggap penting persefahaman  yang terbentuk di dalam Ikatan Setiakawan Wartawan Malaysia-Indonesia (ISWAMI) dan saya juga percaya kita perlu meluaskannya pada negara serantau seperti yang dicadangkan oleh YAB Perdana Menteri. Pada waktu yang sama kita harus menyokong teman-teman dalam persaudaraan wartawan tanpa sempadan.  

Saya ingin mengucapkan syabas pada semua pemenang. Bagi yang lain, esok masih ada. Apa yang penting adalah untuk meneruskan kerja Saudara dan Saudari dengan baik, kita harus meletakkan penanda aras pencapaian  baharu sesuai dengan tuntutan semasa.

Sekali lagi tahniah pada Datuk Chamil dan team MPI yang memungkinkan malam yang istimewa ini dan pada Petronas yang sentiasa menghargai sumbangan para wartawan negara. 

Saya ucapkan selamat mahu jaya pada Saudara dan Saudari semua. 

Sekian terima kasih.

Ikuti Facebook Kami

Artikel Terbaru