Saturday, June 25, 2022

Kisah kejam si pembunuh berantai Twitter

Secara Rawak

TOKYO: Media sosial dapat sahaja menjadi alat yang berbahaya di tangan seorang penjahat. 

Seorang lelaki Jepun, Takahiro Shiraishi menggunakan Twitter untuk menjadi pembunuh berantai.

Seperti dilapor South China Morning Post yang dipetik detiknews, kes ini menghebohkan orang ramai di Jepun pada tahun 2017. 

Katanya,  Shiraishi ditangkap pada 31 Oktober 2017. 

Laporan media menyebut Shiraishi telah mengaku membunuh sembilan orang dalam waktu dua bulan, yakni antara Ogos hingga September 2017.

Shiraishi menghubungi korban-korbannya melalui Twitter dan membujuk mereka untuk bertemu dengan alasan dia akan membantu mereka untuk bunuh diri. 

Dilaporkan bahawa  seluruh korban yang dihabisi Shiraishi pernah mengungkapkan keinginan untuk bunuh diri.

Kepada polis setempat, seperti dilaporkan sejumlah media lokal yang mengutip sumber polis, Shiraishi mengaku dirinya membunuh para korban ‘pada hari yang sama dia bertemu’ dengan mereka.

Kata laporan itu lagi, daripada sembilan orang yang dihabisinya, hanya seorang laki-laki. 

Shiraishi menjelaskan lelaki itu terpaksa dibunuh kerana mencurigai hilangnya kekasihnya, yang telah terlebih dahulu dibunuh oleh Shiraishi.

Shiraishi membunuh lelaki tersebut, kerana dia terus menanyakan soal keberadaan kekasihnya. 

Shiraishi khawatir lelaki itu akan melaporkan peristiwa hilangnya sang kekasih kepada polis.

Ikuti Facebook Kami

Artikel Terbaru