JAKARTA: Mantan Gabenor  Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok tidak keberatan menyatakan berapa besar gajinya kini sebagai Komisaris Utama PT Pertamina (Persero). 

Dalam siaran langsung Instagram @kickandyshow, Sabtu (27/6/2020) malam, Ahok secara terbuka menyebutkan gajinya  cukup besar dibandingkan ketika menjadi  Gabenor Jakarta. 

Gajinya di syarikat minyak Indonesia itu ialah Rp 170 juta  atau sekitar RM51,000 sebulan. 

“Kalau gaji, lebih besar sekarang. Jauh (dibanding sebagai Gabenor ). Kalau di Pertamina kita bisa dapat Rp 170 juta gaji,” ujarnya seperti dipetik Kompas. 

Namun, Ahok mengaku bahawa lebih enak menjadi Gabenor atau ketua daerah, jika ukurannya adalah pengaruh dan kewenangan. 

Menurut  beliau, keuntungan menjadi Gabenor tak lain kerana dapat menolong orang banyak. 

“Jadi Gabenor lebih enak kerana dapat menolong orang banyak,” kata Ahok dalam siaran langsung Instagram itu. 

Jelasnya , ketika menjadi Gabenor dia memiliki dana operasional sebesar Rp 3 miliar yang dapat dibagikan kepada masyarakat miskin, langsung ke akaun bank mereka masing-masing. 

Bantuan diutamakan untuk menyelesaikan masalah ijazah yang ditahan sekolah kerana adanya tunggakan pembayaran sekolah. 

Bahkan, katanya lagi,  dana operasional  Gabenor itu dapat bertambah jadi Rp 4 bilion jika tidak memiliki timbalan Gabenor . 

“Saya punya dana operasional Rp 3 bilion langsung dibagi ke warga miskin ke akaun bank  masing-masing,” ujarnya.