BANGKOK: Seorang perempuan berusia 29 tahun di Thailand memotong kemaluan  ayahnya setelah dia dilecehkan sejak berusia 10 tahun. 

Gadis yang tidak didedahkan namanya itu memotong kemaluan ayahnya menggunakan pisau roti, mengakhiri penderitaannya selama bertahun-tahun. 

Perempuan itu ditahan pada Rabu lalu setelah daripada rakaman CCTV, dia membuang pisau roti yang penuh darah ke tempat sampah pasar raya.

Polis kemudian menjejakinya, dan menemukan perempuan tersebut tengah berkeliaran di jalanan Bangkok sebelum mereka menangkapnya. 

Pencarian kemudian dilanjutkan ke rumahnya, di mana penegak hukum menemukan mayat ayahnya, dengan keadaan kemaluannya telah terputus dan luka di kepala. 

Menurut The Sun pada Jumaat, ketika dibawa ke pejabat polis, wanita itu mengatakan bahawa dia “tidur nyenyak setelah melakukan perbuatannya”. “Saya ingin siapa pun yang melakoni bisnis pelacuran anak dihukum. Menutupi bukti ternyata membuat saya jadi jahat,” katanya. 

Polis Bangkok berkata, mereka tidak  mendapatkan saksi untuk memperkuat bukti bahawa gadis itu melakukan kejahatan. 

Ketika isteri  lelaki itu datang untuk mengambil mayatnya, dia memberi tahu pihak berkuasa bahawa puterinya itu sempat diasuh oleh mangsa yang  juga  bekas suami ketika berusia 10 tahun.