WUHAN: Fang Fang, 65, menulis semula pengalaman awalnya Januari lalu secara dalam talian di media sosial Weibo berkaitan Covid-19 yang ketika itu masih dilihat sebagai krisis setempat di Wuhan.

Catatan harian itu dibaca banyak orang dan memberi gambaran kepada jutaan orang di China tentang penularan awal wabak itu.

Wuhan menjadi tempat pertama di dunia terkunci total akibat ramai positif jangkitan Covid-19.

Ketika penguncian berlanjutan, Fang Fang semakin popular sehingga penerbit mengumumkan menyediakan pesanan terhad daam bentuk bercetak dan menerbitkannya dalam beberapa bahasa. Ia turut diterbitkan dalam bahasa Inggeris.

Namun ketika tulisan Fang-Fang menarik perhatian antarabangsa, Fang Fang mula dilihat “lain” di China.

Antara lain kandungan buku menulis tentang tantangan dalam kehidupan seharian menurut pemerhatian penulis termasuk kesan ke atas psikologi akibat isolasi.

Penerbit HarperCollins memberi komen, buku itu “menyuarakan ketakutan, kekecewaan, kemarahan, dan harapan jutaan rakan warga”.

Fang Fang juga dikatakan bercakap tentang penentangan terhadap ketidakadilan sosial, salah guna kekuasaan dan masalah lain yang menghambat usaha ke atas epidemik.

The Independent mengutip salah seorang warganet di Weibo merespons tulisan Fang Fang berkata: “negara ini memerlukan penulis dengan hati nurani seperti anda. Masyarakat hilang percaya dengan banyak media rasmi”.

Di China Fang Fang diserang setelah ada warganet yang tidak memihaknya sedar karya Fang Fang dijual di Barat dengan karyanya memasuki tahap pemesanan awal di Amazon.

Global Times menulis, ramai menganggap tulisan Fang Fang hanya memberi kelebihan kepada musuh China, justeru Fang Fang bukan simbol pembawa kebenaran, namun dianggap sebagai pengkhianat China sehingga ada yang menuduhnya alat Barat mensabotaj China.

The New York Times memuji penulisan tersebut sebagai berani.

Bagaimanapun ada kritikan mengatakan dokumen sederhana selama 76 hari penguncian Wuhan itu terjemahan dalam bahasa Inggerisnya tidak menjiwai penulisan asal dalam bahasa China.

Di Amazon, buku itu mendapat beberapa ulasan negatif dan ada yang menyebut buku itu berisi “maklumat palsu”.

Tidak kurang ramai yang memuji Fang Fang.