JAKARTA: Banjir  yang melanda Jakarta dan daerah sekitarnya menyebabkan sekurang-kurangnya sembilan orang meninggal dan lebih daripada 19,000 orang dipindahkan, sementara puncak hujan dijangka akan terjadi pada pertengahan Januari hingga Mac.

Data daripada Badan Nasional Menangani Bencana (BNPB) yang dipetik BBC Indonesia menyatakan yang terkorban termasuk empat di Jakarta, tiga di Depok, satu di Kabupaten Bogor dan satu di Kota Bogor.

Kepala BNPB, Doni Monardo menasihati masyarakat agar segera berpindah ke tempat selamat jika tempat tinggalnya berpotensi mengalami banjir lebih besar.

“Utamakan nyawa selamat terlebih dahulu daripada harta,” kata Doni seperti dipetik BBC.

Salah seorang korban di Jakarta termasuk seorang remaja lelaki berusia 16 tahun kerana terkena renjatan elektrik di Kemayoran dan tiga lainnya kerana kedinginan, kata  BNPB.

Hujan  deras yang mengguyur  di wilayah Jakarta dan sekitarnya sejak  malam Selasa menyebabkan banjir melanda sejumlah kawasan di Jakarta dan Bekasi pada pagi tadi. 

Sementara itu, Gabenor Jakarta, Anies Basedan semalam berkata, akan bersiaga penuh berserta jajaran Pemerintah Provinsi (Pemprov)  ketika banjir melanda wilayahnya.

Hal ini diungkapkan melalui   Instagram peribadi miliknya @aniesbaswedan.

“Kami ambil sikap bertanggungjawab, semua yang menjadi keperluan dasar keselamatan dalam kondisi banjir ini akan ditangani. Seluruh jajaran pemprov DKI dalam posisi siaga dan bekerja di lapangan,” kata Anies.

Banjir itu dianggap teruk dengan banyak kenderaan yang terndam di dalam air.