JAKARTA: Ini bukan ucapan selamat hari Krismas untuk penganut agama Kristian.

Sebaliknya ia nama seorang lelaki berusia 57 tahun di Indonesia.

Menurut Kompas, lelaki yang tinggal di Kabupaten Malang, Jawa Timur selalu menjadi perhatian menjelang Natal. 

“Lelaki  yang sehari-hari bekerja sebagai tukang sampah tersebut memiliki nama unik yakni Slamet Hari Natal. Oleh keluarganya, lelaki tersebut dipanggil Slamet. Namun oleh temannya ia kerap disapa Slamet Yesus dan ada yang memanggilnya Natal,” kata Kompas.

Padahal Slamet adalah seorang muslim. “Saya dijuluki Slamet Yesus. Waktu SMP saya dipanggil Natal, bukan Slamet,” katanya.

Kelahiran dibantu bidan Kristian,  Slamet lahir pada 25 Desember 1962 di Rumah Welasasih milik Bu Kis Kiyo, seorang bidan beragama Kristian Jawi Wetan. 

Berdasarkan cerita ibunya, Ngatinah, nama Slamet Hari Natal berasal dari Bu Kis Kiyo, bidan yang membantu kelahirannya. 

Ketika itu, jelasnya,  orang tuanya kesulitan mencari nama. 

Kata Selamat pun diganti Slamet karena lekat dengan logat Jawa. “Saya diceritai oleh Mamak saya, kenapa saya diberi nama Slamet Hari Natal karena saya lahir pada saat Natal. Kebetulan yang menangani kelahiran saya orang Nasrani, Kristen Jawi Wetan. Waktu itu bidannya menyarankan dari pada sulit cari nama, kasih saja nama Slamet Hari Natal supaya mudah  diingat. Begitu ceritanya,” kata Slamet. 

Kerana namanya tidak lazim, Slamet mengaku sering kesulitan  kerana banyak yang menyangsikan bahawa namanya adalah Slamet Hari Natal. 

“Orang  setengahnya tidak percaya. Kok ada nama seaneh ini. Ada nama kok seperti ini,” ungkapnya seperti dipetik Kompas.