ARMENIA: Doktor Armenia dibelenggu persoalan kerana setiap kali seorang gadis Satenik Karazian menangis, dia mengeluarkan kristal.

Karazian, 22, mulai mengalami gejala air mata kristal itu sejak dua bulan lalu dn dia menanggung kesakitan kerananya.

Mulanya dia menyangka matanya dimasuki habuk.
Keliuarganya pula ingat kristal yang keluar dari mata Karazian merupakan pecahan kaca.

Karazian memberitahu menghasilkan 50 biji kristal setiap hari.

Pakar mata di negara itu juga gagal mendiagnosis atau merawatnya menyebabkan Karazian terus dilanda kesakitan, namun mereka berusaha membantunya.