Para ahli arkeologi di Peru telah menggali apa yang diyakini sebagai pengorbanan kanak-kanak secara bedar-besaran dalam sejarah.

BBC melaporkan jasad daripada 227 korban yang berusia antara 5 hingga 14 tahun, ditemukan berdekatan pantai Huanchaco, di utara ibu kota Peru, Lima.

Anak-anak itu diyakini telah dikorbankan lebih daripada 500 tahun lalu.

“Tempat pengorbanan besar-besaran anak-anak ini terjadi hampir setahun setelah 200 anak korban  manusia ditemukan di dua lokasi lain di negara itu,” katanya.

Para ahli arkeologi yang dipetik AFP berkata, beberapa mayat yang ditemukan baru-baru ini masih memiliki rambut dan kulit yang menempel di tubuhnya.

“Jasad kanak-kanak ini menunjukkan tanda bahawa mereka dibunuh pada musim hujan, dan dimakamkan menghadap laut, yang bererti mungkin mereka dikorbankan untuk menenangkan para dewa orang Chimu,” lapornya.

Belum jelas bila peristiwa pengorbanan anak ini terjadi.

Orang Chimu tinggal di sepanjang pantai utara Peru dan merupakan salah satu peradaban paling kuat di kawasan itu.

Peradaban mereka mencapai puncaknya antara tahun 1,200 dan 1,400, sebelum akhirnya ditakluki  suku Inca, yang pada gilirannya kemudian ditakluki oleh Sepanyol.