KUCHING: Presiden Joko Widodo akan mengumumkan kota yang akan dipilih menjadi ibu kota Indonesia yang baru menggantikan Jakarta hari ini.

Ekoran tindakan Kerajaan Indonesia untuk secara serius memindahkan ibu kota negara 270 juta jiwa itu, Menteri Kerja Raya mengakui bahawa beliau teruja dengan langkah itu.

Ketika ini, terdapat dua lokasi yang menjadi calon kuat ibu kota baharu, iaitu di kawasan Bukit Soeharto, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur serta Kabupaten Gunung Mas di Kalimantan Tengah.

Baru Bian berkata, pemindahan ke Kalimantan itu pastinya akan membuka seluruh Kalimantan.

“Ia akan menggerakkan aktiviti ekonomi dan kesan limpahannya akan dirasai jiran tetangga, Sarawak, Sabah dan Brunei,” ujarnya.

Pengerusi PKR Sarawak itu berkata, kemungkinan suatu hari akan dibina ‘Trans Borneo Highway’ dan ini pastinya menguntungkan  terutamanya penduduk di Miri, Limbang dan Lawas.

Rakyat negara 17,000 pulau itu menunggu dengan debar pengumuman Jokowi pada hari ini ketika tanah di kawasan terbabit dikatakan sudah naik berlipat kali ganda ekoran kegiatan spekulasi.

“Iya, mudah-mudahan (akan diumumkan ibu kota baru pada 16 Agustus 2019),” ujar Ketua Staf Kepresidenan Moeldoko di Jakarta, Rabu.

Saat ditanyai adakah Jokowi akan mengumumkan hal tersebut saat pidato kenegaraan di Gedung DPR/MPR RI, Moeldoko belum dapat memastikannya.

Namun menurut Moeldoko, Presiden Jokowi telah memerintahkan menteri-menteri terbabit untuk melakukan pembahasan lebih rinci lagi berhubung perkara itu.

“Belum tahu pasti, kerana kelmarin perintahnya kepada para menteri untuk dilakukan analisis yang lebih dalam lagi,” kata Mantan Panglima TNI itu.