JAKARTA: Presiden Joko Widodo tidak mendedahkan secara tepat lokasi ibu kota baharu Indonesia dalam Pidato Kenegaraan yang disampaikan di Kompleks Parlimen pagi tadi ketika 270 juta rakyatnya tertunggu-tunggu akan pengumuman itu.

Menurut media di sini, satu-satunya petunjuk yang pasti terkait rancangan pemindahan ini  ialah ia hampir pasti dipindahkan ke Pulau Kalimantan.

“Soal lokasi tepatnya, hanya Presiden yang tahu.  Pastinya di Pulau Kalimantan,” jelas Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Sofyan Djalil seperti dipetik Kompas

Sekitar Mei lalu Jokowi telah melawat dua lokasi yang diuar-uarkan akan menjadi calon ibu kota baharu, iaitu Kabupaten Gunung Mas di Kalimantan Tengah dan Bukit Soeharto di Kalimantan Timur.

Selain di kedua-dua wilayah tersebut, ada pula kawasan segi tiga yang banyak dibincangkan juga menjadi salah satu lokasi pilihan.

Kawasan segi tiga merupakan kawasan yang berada di antara Kota Palangkaraya, Kabupaten Katingan dan Kabupaten Gunung Mas, yang keseluruhannya di Provinsi Kalimantan Tengah.

Menurut laporan, ada tujuh kriteria yang ditetapkan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dalam menentukan lokasi ibu kota baharu.

Pertama, harus memiliki lokasi yang strategik, iaitu secara geografi terletak di tengah wilayah Indonesia.

Kedua, tersedia kawasan luas milik kerajaan untuk mengurangi kos.

Ketiga, kawasan tersebut juga harus bebas daripada potensi bencana seperti gempa bumi, gunung berapi, tsunami, banjir, hakisan, serta kebakaran hutan dan kawasan tanah gambut.

Keempat, tersedianya sumber daya air yang cukup dan bebas pencemaran lingkungan.

Kelima, harus dekat dengan kota sedia ada yang sudah berkembang untuk efisiensi pelaburan awal infrastruktur, meliputi akses mobilitai/logistik seperti lapangan terbang, pelabuhan dan jalan; ketersediaan pelabuhan laut dalam yang sangat penting untuk mewujudkan Indonesia sebagai negara maritim melalui konektiviti tol laut antar pulau; dan tingkat layanan air minum, sanitasi, elektrik, dan jaringan komunikasi yang memadai untuk dikembangkan.

Keenam, memiliki potensi konflik sosial rendah dan memiliki budaya terbuka terhadap pendatang.

Ketujuh, memenuhi perimeter pertahanan dan keamanan.

Difahamkan, pemindahan itu memerlukan kawasan seluas sekurang-kurangnya 40,000 hektar membabitkan kos RM120 bilion.

Pemindahan itu dipercayai membawa kesan positif untuk jangka panjang kerana Jakarta ketika ini padat dengan 12 juta penduduk.

Ia juga sesak dengan kenderaan, serta mengalami pencemaran dan pemendapan yang teruk ekoran penggunaan air bawah tanah yang berlebihan.