Selain Borneo, ibu kota Indonesia mungkin dipindahkan ke Sulawesi dan Sumatera  

JAKARTA: Ditengah-tengah usul supaya ibu kota Indonesia dipindahkan dari Pulau Jawa, kini timbul juga cadangan agar ia dipindahkan ke Sumatera dan Siulawesi.

Sebelum ini, ada cadangan ibu kota negara 260 juta itu dipindahkan ke Palangkaraya di Borneo.

“Wilayah Sumatera bahagian timur, Kalimantan dan Sulawesi bagian Selatan dikatakan memenuhi kriteria untuk menjadi ibu kota baru, kerena paling kecil terdampak risiko bencana,” kata Menteri Bambang Brodjonegoro seperti dipetik media di sini, hari ini.

“Indonesia negara rawan bencana, sehingga kita harus benar-benar memilih lokasi yang paling kecil risiko bencana. Dan itu sudah kita petakan,” kata Bambang kepada media di sini, semalam.

Menurut Bambang Brodjonegoro, Sumatra bahagian timur, Kalimantan keseluruhan, dan Sulawesi bahagian Selatan ialah “daerah yang relatif risiko bencananya kecil.”

Namun Bambang tidak menyatakan secara khusus kota atau kabupaten mana yang masuk pertimbangan.

Beliau hanya menyatakan  kota tersebut akan menjadi kota yang baharu, bukan kota sedia ada.

Rancangan pemindahan ibu kota ke luar Jawa masih pada tahap kajian.

Pada Isnin Presiden Joko Widodo mengumumkan bahawa  pengganti ibu kota Jakarta ialah daerah di luar Pulau Jawa.

Keadaan semakin mendesak untuk memindahkan ibu kota dari Jakarta yang mempunyai 12 juta penduduk ke luar Pulau Jawa.

Jakarta dicengkam kesesakan lalu lintas yang teruk sehingga dianggarkan mengalami kerugian RM39 bilion setahun.

Jakarta kota terbesar di Indonesia diramalkan menduduki posisi ke-28 daripada 77 kota terbesar di dunia dalam tempoh sepuluh tahun lagi.

Ibu kota baharu  antara lain perlu memenuhi kriteria keluasan fizikal, sebaik-baiknya tanah berkenaan dimiliki pemerintah.

Ia juga perlu bebas daripada ancaman bencana semula jadi, selain perlu didukung oleh jumlah penduduk yang mencukupi.