JAKARTA: Ini Tahun Babi mengikut kalendar Cina.

Babi begitu sensitif bagi sesetengah orang.

Kisah pasangan suami isteri di Sabah, Adam Baderun dan Yuslina Badrum, menjadi  hangat dan tular bukan sahaja di negara ini, tetapi menjadi perhatian media Indonesia, termasuk BBC Indonesia.

Puncanya, hanya kerana  pasangan itu menjual cenderamata babi dalam aneka bentuk.

Sebagian besar memuji Adam dan Yuslina.

Pengguna Facebook Ross Bauer seperti dipetik sebuah portal berkata, seseorang “tidak akan hilang keyakinan dalam beragama gara-gara menjual cendera mata berbentuk babi”.

Glenn Nunis menulis komentar mengapa orang-orang di Sabah dan Sarawak “lebih dewasa dalam menerima perbedaan agama dan budaya?”

Dalam keterangan kepada BBC News Indonesia, Adam  dipetik berkata bahawa gerainya tidak hanya menjual cenderamata berbentuk babi.

Kata Adam beliau dan dan isterinya menjual pernak-pernik babi bertepatan dengan tahun baharu Cina.

Jelas beliau seperti dipetik BBC, ia menjual cenderamata bertema Natal atau Paskah pada perayaan terbabit.

Di luar alasan ini, ia mengatakan ingin mendukung toleransi antara umat beragama di Sabah.

“Di Sabah ini kami hidup berdampingan, kami ingin menguatkan keharmonian (antara umat beragama) … juga menjadi niat kami untuk berniaga tanpa ada rasa prasangka ras dan agama,” kata Adam seperti dipetik BBC lagi.

Yuslina mengakui,beliau banyak menerima dukungan daripada warga maya  yang menggambarkan apa yang ia lakukan bersama suaminya sebagai cermin keberagaman dan toleransi beragama dan berbudaya di Malaysia.

“Tapi ada pula netizen yang tidak puas dengan tindakan kami. Ada komentar-komentar yang menyerang kami, ada juga yang mengeluarkan kata-kata kasar yang mestinya tidak disampaikan oleh mereka yang paham dengan ajaran agama,” kata Yuslina kepada BBC News Indonesia.

Yuslina juga menjelaskan bahawa di Sabah, kerana ras dan agama lebih beragam, isu soal anjing dan babi tidak sesensitif di daerah-daerah lain di Malaysia.

“Kami sebagai seorang Islam tahu batas-batas yang kami perlu patuhi dan pada saat yang sama kami ingin menguatkan keharmonian (di masyarakat),” kata Yuslina seperti diungkap BBC lagi.