Wednesday, December 7, 2022

Mencari Lailatul Qadr, malam mulia lebih baik daripada seribu bulan

Secara Rawak

ALLAH berfirman: “Sesungguhnya, Kami telah menurunkan (al-Quran) pada malam al-Qadr (kemuliaan). Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan. Pada malam itu turun para malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izin Allah untuk mengatur semua urusan. Sejateralah (malam itu) sampai terbit fajar.” (maksud al-Qadr: 1-5)

Malam di turunkan al-Quran itu berlaku pada Ramadan. Allah berfirman: “Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan al-Quran…” (maksud al-Baqarah: 185)

Jelas dalam ayat surah al-Qadr di atas bahawa diturunkan al-Quran pada malam al-Qadr, dan malam itu adalah malam yang diberkati.

Firman Allah: “Sesungguhnya Kami menurunkannya pada malam yang diberkahi… “(maksud ad-Dukhan: 3)

Berdasarkan riwayat, Ibn Abbas dan yang sahabat lain mengatakan Allah  menurunkan al-Quran dalam satu waktu dari al-Lauhul-Mahfuz hingga Baitul-Izzah, di langit dunia.

Lalu kemudian diturunkan secara beransur-ansur kepada Rasulullah (SAW) berdasarkan peristiwa- yang berlaku selama 23 tahun.

Abu Sa’id al-Khudri mengatakan: “Rasulullah (SAW) melakukan iktikaf 10 hari terakhir pada Ramadan dan kami juga beriktikaf dengan baginda. Kemudian Jibril mendatangi baginda dan bersabda: “Apa yang engkau cari sesungguhnya ada di hadapanmu.”

Sehingga Rasulullah (SAW) melakukan iktikaf selama pertengahan 10 hari terakhir Ramadan dan kami ikut beritikaf dengan baginda. Kemudian datang Jibril dan berkata: “Apa yang engkau cari sesungguhnya telah dekat denganmu.”

Sehingga Rasulullah (SAW) berdiri dan memberi khutbah pada hari ke-20 dan baginda bersabda: “Barangsiapa yang melakukan iktikaf denganku, kembalilah (iaitu untuk beritikaf lagi), kerana sesungguhnya aku telah melihat malam al-Qadr, dan dikeranakan aku melupakannya, dan betul bahawa itu terjadi selama 10 malam terakhir, selama malam ganjil, dan aku melihat diriku sendiri seperti sujud di antara lumpur dan air.” Pada saat itu atap masjid diperbuat dari daun kurma yang kering dan kami tidak melihat sesuatu di langit (yang seperti awan). Tetapi seketika itu datang segumpal awan biru dan kemudian turunlah hujan. Kemudian Rasulullah (SAW) memimpin kami untuk solat sampai kami melihat jejak dari lumpur dan air di hadapan Rasulullah (SAW), sepertimana dalam  mimpi baginda.”

Dalam riwayat lain ditambah bahawa ini terjadi pada pagi malam ke-21 (keesokan harinya).” (maksud hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat  dari Abdullah bin Unays katanya: ”Malam ke-23.” (maksud hadis riwayat Muslim)

Banyak penjelasan hadis ini yang merujuk pada malam-malam ganjil, dan ini penjelasan paling popular dan yang sering muncul.

Telah dikatakan juga bahawa Malam Lailatul Qadr terjadi pada malam ke-27 kerana yang Muslim catat dalam hadis sahih dari Ubay bin Ka’b bahawa Rasulullah SAW menyebut, terjadi (al-Qadr) pada malam ke-27. Sesungguhnya Allah SWT Maha Mengetahui.

Disarankan kita mengucapkan permohonan setiap waktu, khususnya sepanjang Ramadan, pada 10 malam terakhir, dan pada malam-malam ganjil. Disaran mengucap permohonan ini sebanyak-banyaknya: “Ya Allah! Sesungguhnya, engkau adalah Maha Pemberi Ampunan, Engkau menyukai ampunan, jadi maafkanlah aku.”

Ini berdasarkan hal yang diceritakan daripada Aishah bahawa dia berkata:  “Ya Rasulullah SAW! Jika kau menemukan Malam Lailatul Qadr apa yang harus kuucapkan?” Baginda menjawab: “Katakan: ““Ya Allah! Sesungguhnya, engkau Maha Pemberi Ampunan, Engkau menyukai ampunan, jadi maafkanlah aku.” (maksud hadis riwayat Imam Ahmad) –Sarawakvoice

Ikuti Facebook Kami

Artikel Terbaru