SEOUL: Jean Lee, bekas ketua biro Associated Press (AP) di Pyongyang, Korea Utara mencoret dari sisi lain pandangannya berkaitan kunjungan Kim Yo-jong ke Pyeongchang pada pembukaan Olimpik di Korea Selatan.

Lee seperti bertanya “ada apa” dengan keramahan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un kali ini menghantar “duta” wanita adiknya sendiri, memeriahkan Olimpik yang disifatkan sebagai “paling dingin” di Korea Selatan itu.

Lee mencoret seperti disiarkan BBC: “Anda hampir merasakan riak gembira saat dia (Yo-jong) memasuki acara pembukaan Olimpik Musim Dingin di Pyeongchang.”

Nukil Lee lagi: “Saya mendapati diri saya bersama dengan yang lain, bersandar sedekat mungkin ke balkoni cuba melihatnya di tempat duduk VIP.

Yo-jong Beri “Wajah Manusiawi” Kepada Korea Utara

“Dia di sini, di tanah Korea Selatan, dia telah memberi rejim rahsia itu ‘wajah manusiawi’,” sindir Lee melaporkan Yo-jong memberikan catatan tangan dari abangnya Jong-un kepada Presiden Korea Selatan Moon Jae-in.

Lee menceritakan bagaimana orang Korea Selatan takjub melihat “orang Korea Utara” dan seorang pemuda menurutnya mengaku “hatinya cair” melihat Yo-jong.

Lee bagaimanapun meneruskan tujahan katanya: “Jangan lupa, Kim Yo-jong adalah ratu ‘hubungan manusia’ Pyongyang. Dia adalah penguasa citra saudaranya. Melalui kesempatan yang ada dia telah menguasai gambaran (bagus) media berkaitan negaranya.”

Lee sinis menyebut, cerdasnya orang Korea Utara menghantar wanita tercantik mereka.

Lee sebagai mantan staf AP di Pyongyang menjelaskan, “jika anda ke Korea Utara dan bertemu orang yang sangat cantik, mereka kadang-kadang memberitahu tugas mereka ialah merayu kita.”

Kesimpulannya, Lee menyifatkan, ternyata Jong-un kali ini tidak perlu menembak peluru berpandu untuk menarik perhatian dunia.

“Beliau memiliki sejumlah senjata yang jauh lebih kuat di gudang senjata; utusan perempuannya.

“Dan pada serangan terbaru mempesona ini, dia menyimpan yang terbaik untuk yang terakhir — saudara perempuannya (sendiri),” ujar Lee.

Nuklear Bukan Senjata Terkuat Pyeongyang

Lee seperti disiarkan BBC menggambarkan banyak orang sepakat Yo-jong telah memukau audiens Korea Selatan dengan setiap pergerakan kecilnya di pentas sukan dunia itu.

Bahkan, menurut Lee, media sanggup membincangkan “bintik kelahiran” terdapat pada wajah Yo-jong.

Anehnya, kata Lee media hampir lupa Yo-jong merupakan individu yang tersenarai dalam daftar hitam AS, atas dakwaan pelanggaran hak asasi manusia.

Sebelum ini, menurut Lee beberapa minggu sebelum pembukaan Olimpik, Korea Utara menghantar bekas penyanyi utama Moranbong, grup muzik wanita.

Hyun Song-wol menuju Seoul menentukan tempat bagi rombongan seninya tampil.

Kata Lee, pesona penyanyi ini lebih mencuri perhatian berbanding fakta bahawa beberapa bulan lalu Korea Utara telah melakukan “jenayah” melancarkan puluhan ujian nuklear mutakhir dan digeruni jiran lainnya termasuk Seoul.

Menurut Lee, kumpulan wanita ini dipilih sendiri berdasarkan penampilan, bakat dan kesetiaan mereka kepada rejim.

Salah satu individu paling terkenal ialah Ri Sol-ju yang menyertai kumpulan wanita ini sejak berusia 16 tahun, dan dia akhirnya menjadi isteri Kim Jong-un sendiri.

Takluk Dengan Senyuman, Pejuang Garis Depan

Seorang pembelot yang terpaksa lari dari Korea Utara demi keluarganya, Han Seo-hee bekas anggota pasukan sorak Korea Utara dilaporkan menceritakan bagaimana mereka menakluk orang dengan senyuman dan mempromosikan ideologi Juche, sosialis Korea Utara.

Seo-hee berkata, “kami pejuang garis depan” dan mereka percaya mampu masuk ke dalam hati musuh “menunjukkan betapa bangganya mereka dengan rejim” dan percaya mereka lebih baik berbanding yang lain.

Sarjana politik Ian Bremmer mencatat di Twitternya berkaitan acara pembukaan Olimpik di Korea Selatan: “Pasukan sorak Korea Utara merupakan tontonan menakjubkan, tapi mereka adalah manusia tawanan dari rejim jenayah (Korea Utara).

“Ini hal yang paling memilukan yang kita lihat di Olimpik,” kata Bremmer. –Sarawakvoice