JAKARTA: Tindakan pasukan sepak takraw wanita Indonesia meninggalkan gelanggang ketika berdepan Malaysia pada Ahad lalu diakui memang menyalahi peraturan, tetapi bebas daripada  tindakan, kata pelatih.

Indonesia memprotes sejumlah keputusan pengadil dalam pertandingan itu yang didakwa memihak pasukan Malaysia di SEA Games 2017 di Kuala Lumpur.

Pengadil Muhammad Radi dari Singapura beberapa kali membatalkan servis Indonesia kerana kaki pemain terangkat ketika melakukan servis.

Protes berkenaan berlaku di sebalik gegak-gempita dan kemarahan rakyat Indonesia terhadap kejadian bendera yang terbalik dalam buku cenderamata.

“Keputusan walk out berdasarkan undang-undang sepak takraw tidak dibenarkan,” kata pengurus pasukan yang juga Presiden Persatuan Sepak Takraw Indonesia, Syafrizal Bakhtiar seperti dipetik BBC Indonesia.

Namun, Indonesia masih berhak mendapat pingat gangsa ketika sebelumnya muncul kekhuatiran bahawa gangsa tidak diberikan mengingat pelanggaran tersebut.

Tetapi, Persekutuan Sepak Takraw Antarabangsa (ISTAF) tidak memberikan sanksi setelah Indonesia melakukan komunikasi untuk meminta pertimbangan.

“(Harusnya) sanksinya tidak diberikan pingat gangsa, serta bisa juga tidak dapat mengikuti nombor pertandingan berikutnya. Namun atas komunikasi yang kita lakukan akhirnya pingat gangsa tetap diserahkan dan nombor acara berikutnya dapat diikuti oleh pasukan wanita Indonesia,” jelasnya kepada portal berkenaan.

Indonesia meski memutuskan untuk walk out

Indonesia mempersoalkan lima servis yang dibatalkan pengadil dalam pertandingan.

Dalam peraturan dinyatakan kaki yang menjadi tumpuan ketika melakukan servis harus berada di dalam lingkaran.

Hal ini mencetuskan beragam pendapat di media sosial.

Ada mengatakan pemain Indonesia memang melakukan kesalahan, sementara lainnya mempertikaikan sikap Indonesia yang harusnya tetap bertanding walau berasa dicurangi.

Pelatih Indonesia, Syafrizal Bakhtiar yang dipetik BBC berkata, memang ada satu rakaman yang memperlihatkan servis pemain Indonesia salah, tetapi dalam kesempatan lain, “ada beberapa kali, yang dibatalkan oleh pengadil itu, yang kita tidak menerimanya. Kerana secara kasat mata kita melihat itu tidaklah terangkat,” jelasnya. – Sarawakvoice