Persamaan antara Trump dengan Duterte

MANILA: Presiden Filipina Rodrigo Duterte menjangka bahawa hubungan Filipina dengan Amerika Syarikat  (AS) di bawah presiden terpilih Donald Trump akan bertambah baik.

Duterte dan Trump dikenal sebagai dua tokoh yang kontroversi, dengan watak yang cukup berwarna-warni.

Kedua-duanya lantang dan bermulut celopar.

Kedua-duanya suka mencarut dan agak kerap bercakap secara terbuka tentang wanita dan seks.

Malah, ketika kempen banyak kes diajukan wanita AS berkaitan dengan dakwaan serangan seksual oleh Trump.

Duterte juga tidak kurang mencetuskan kontroversi tentang seks dan wanita.

Trump dari parti Republikan menewaskan calon Demokrat yang popular, Hillary Clinton Rabu lalu.

Duterte duduk di kerusi presiden Filipina sejak 30 Jun lalu, dan segera bertindak tegas terhadap pengedar  dan penghisap dadah serta penjenayah.

Sejak itu, sekurang-kurangnya 4,000 orang telah terkorban di tangan pihak berkuasa.

Kedua-duanya dilihat mengeluarkan kenyataan terlebih dahulu, barulah berfikir implikasinya kemudian sehingga dalam beberapa kes, tokoh terbabit menarik balik kenyataan yang dikeluarkan itu.

Benarlah, terlanjur perahu boleh diundur, terlanjur kata buruk padahnya.

Presiden Duterte, 71, yang selama ini kerap memperlekeh AS terutama Presiden Barack Obama kerana mengkritik tindakan kerasnya terhadap pengedar dan penghisap dadah, mengatakan hubungan dengan AS kemungkinan bertambah baik di bawah pemerintahan Trump.

“Saya yakin kami tidak akan berselisih paham. Saya selalu bisa menjadi teman bagi siapapun, terutama kepada seorang presiden atau kepala eksekutif negara lain,” kata Duterte seperti dipetik USA Today.

Presiden Duterte yang sering dibandingkan dengan Trump, 70, kerana kecaman dan kritikannya terhadap lawan dan pengkritik, berharap Presiden terpilih itu akan bersikap adil dengan orang yang menetap di AS secara sah.

Rakyat Filipina ialah satu daripada kelompok ekspatriat terbesar di AS.

Pandangan Duterte itu ternyata sangat berbeza dengan naratif kempennya.

“Donald Trump seorang yang terobsesi, saya tidak,” kata Duterte, mengacu pada rekomendasi Trump melarang orang Islam memasuki AS dan mendirikan tembok di sepanjang perbatasan Mexico.