Tuesday, June 28, 2022

Wanita di sebalik kemenangan Trump

Secara Rawak

KUALA LUMPUR:  Satu fakta yang mengejutkan pada pemilihan Presiden Amerika Syarikat  kali ini  —  53 peratus berkulit putih memilih Trump ketika calon Republikan itu digambarkan melalui media sebagai seorang taikun yang sering melancarkan serangan seksual terhadap wanita.

Ini termasuk dituduh melakukan hubungan seks dengan beberapa ratu cantik.

Namun apa yang disampaikan Clinton sepertinya tidak sampai ke telinga penyokong Trump.

screen-shot-2016-11-13-at-9-10-24-am

Serangan dengan dukungan media itu bertujuan mencemarkan imej Trump menjelang pemilihan presiden ke-45 Selasa lalu.

Namun, di sebalik pelbagai jejak pendapat dan ramalan media dan stesen TV terkemuka bahawa calon Demokrat, Hillary Clinton pasti menang, perkara sebaliknya pula berlaku.

“Mereka memiliki peranan yang sangat penting atas kemenangan Trump,” tulis The York Times.

Akhbar terkemuka Amerika itu dalam wawancaranya terhadap sejumlah perempuan pendukung Trump berkata,

“Suara kami memang untuk Trump, kami menentang Hillary.”

“Mereka terang-terangan menolak perempuan sebagai presiden,” tulis The New York Times.

Namun, kemenangan taikun itu tidak disenangi sebahagian rakyat yang turun ke jalanan untuk tunjuk perasaan sehingga ada yang bertukar ganas.

Setakat semalam, sekurang-kurangnya tunjuk perasaan meletus di 30 kota di negara Uncle Sam itu dengan puluhan penunjuk perasaan ditangkap polis. Hakikatnya, berdasarkan data hasil pemilihan presiden AS itu, hampir 50 peratus warganya tidak mengundi.

Golongan yang tidak mengundi itu dipercayai terkejut dengan kemenangan Trump, lalu turun ke jalanan melampiaskan rasa kecewa.

Sebagai responsnya, Trump melalui akaun Twitternya  pada Jumaat berkata:  “Baru saja menjalani pemilihan presiden yang sangat terbuka dan sukses. Sekarang demonstran profesional, yang dihasut media, mulai memprotes. Sangat tidak adil!” – Sarawakvoice

Ikuti Facebook Kami

Artikel Terbaru