JAKARTA: Sebuah helikopter tentera Indonesia terhempas ke atas sebuah rumah di sebuah perkampungan berhampiran  Yogyakarta petang semalam.

Penghuni  rumah terbabit bagaimanapun tiada di kediaman ketika kejadian kerana keluar  sempena cuti Aidilfitri.

Tiga daripada enam orang di dalam pesawat terkorban.

rheli-jatuhtSzaF“Helikopter ini bell 205 buatan Amerika tahun 1976 kalau tidak salah,” kata jurucakap tentera.

Fadhilah  berkata, saat akan diterbangkan keadaan pesawat dalam keadaan baik dan layak terbang.

“Saat akan terbang dinyatakan layak terbang. Tidak (ada keluhan), saya kira kan dinyatakan layak terbang,” jelasnya.

Kejadian helikopter jatuh tersebut menyebabkan tiga orang meninggal dan tiga lainnya cedera parah. Mangsa yang meninggal ialah Letda Cpn Angga Juang, Serda Sirait dan Fransiska. Nama terakhir ini menurut SAR Yogya merupakan orang awam.

Mangsa yang cedera ialah Kopda Sukoco, Serka Rohmad dan Kapten Cpn Titus Benediktus Sinaga.

Helikopter bertolak dari Lapangan Terbang Adi Sumarmo Solo ke Lapangan Terbang Adi Sutjipto, Yogyakarta.

Ia dilaporkan dalam penerbangan dari Solo ke Yogyakarta sebagai sebahagian persiapan keselamatan sempena lawatan Presiden Joko Widodo ke Yogyakarta.

Sementara itu, detik.com melaporkan bagaimana Ayu yang sedang asyik menonton TV sambil tidur-tiduran. Tiba-tiba terdengar suara gemuruh dan ledakan. Bumbung rumahnya pecah dan berhamburan.

Gadis 15 tahun itu terkejut bukan kepalang. Rumahnya mendadak dipenuhi asap kelabu. Bumbung rumahnya pecah dan jatuh berserakan. Beberapa serpihan bumbung terkena  kepalanya.

“Tadinya kedengeran gemuruh seperti suara gilingan (mesin penggiling padi) kan suka lewat sini. Terus ada ledakan seperti kompor meleduk,” kata Ayu yang rumahnya kejatuhan helikopter.

Mendengar suara yang mengagetkan, Ayu langsung keluar rumah. Saat itu dia belum sedar rumahnya kejatuhan helikopter.

“Ternyata rumah saya yang kejatuhan helikopter. Banyak orang yang datang, menolong orang yang luka, berdarah-darah. Ada perempuan juga yang kepalanya berdarah, punggungnya berdarah,” katanya.

“Sampai sekarang saya masih takut, khuatir kalau masuk rumah. Apalagi ada yang meninggal di lokasi,” tambah Ayu.

Hingga malam, Ayu dan keluarganya belum diperbolehkan tinggal kembali di rumahnya. Sehingga sementara mereka tinggal di rumah tetangga atau saudara. – Sarawakvoice.com