JAKARTA: Kerajaan Indonesia merancang untuk menempatkan perajurit Tentera Nasional Indonesia (TNI) di kapal-kapal berbendera Merah Putih yang melintasi perairan yang terkenal dengan perompak dan penculik. Kapal-kapal pengangkut batu bara dari Indonesia ke Filipina Selatan termasuk yang akan dikawal tentera.

Namun, rancangan ini masih menunggu persetujuan kerajaan Filipina, lapor Tempo.com.

photo“Kehadiran tentera asing dalam sesebuah negara, lazimnya harus mendapat persetujuan negara yang bersangkutan,” kata Setiausaha Direktorat Jeneral Hukum dan Perjanjian Internasional Kementerian Luar Negeri Damos Dumoli Agusman seperti dipetik Tempo.

Kata Damos, mekanisme masuknya tentera asing, dalam undang-undang antarabangsa dikenal sebagai ‘Status of Forces Agreements’ (SOFA).

“Ini setiap negara beza-beza mengaturnya,” ujar Damos.

Katanya, ada negara yang mutlak melarang kehadiran tentera asing, dan ada yang mengizinkan, dengan syarat konstitusional.

“Ada juga negara yang cukup dengan izin ketua kerajaan, ada juga yang mensyaratkan berbeza,” katanya.

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo berkata, bersedia untuk melaksanakan rancangan tersebut, apabila izinnya jelas. “Kita harapkan apa pun itu, yang penting jalur ekonomi aman,” ujarnya.

Untuk pengamanan jalur ekonomi, kata Gatot, ada sejumlah pilihan yang sedang dirundingkan kedua-dua negara. Yang pertama terkait jaminan keamanan daripada pemerintah Filipina. “Apakah mereka kawal (kapal muat yang melintas) atau bagaimana pokoknya harus aman.”

Gatot mengatakan Indonesia-Filipina pun dapat melaksanakan rondaan bersama.

“Jadi tak apa mereka amankan perairannya, kita tetap di perairan kita (sambil berkomunikasi), kata Gatot. Pengamanan itu juga untuk pulang-pergi (pengiriman kapal).”

Pada 2016 sudah ada tiga rompakan kapal Indonesia disusuli penculikan anak kapalnya. – Sarawakvoice.com