Seks bawah umur: Pelajar Indonesia dipenjara 6 bulan di Britain

JAKARTA: Seorang mahasiswa Indonesia yang sudah tamat mengikuti pengajian  di Newcastle, Britain  dijatuhkan hukuman penjara  enam bulan pada Jumaat, dengan tuduhan terlibat kejahatan pedofilia.

Mengikut jadual, Fakhri Anang, 21, yang mengikuti kursus komunikasi, sepatutnya kembali ke Indonesia pada akhir Ogos ini.

Fakhri  terlibat dalam percakapan online  dengan akaun bernama Zen, yang sebenarnya dikendalikan oleh anggota Guardians of The North, pertubuhan bukan kerajaan (NGO) yang menumpukan perhatian pada aktiviti pedofilia di negara itu, lapor Daily Mail.

Michale Bunch, yang melaporkan kejadian ini kepada Pengadilan Newcastle mendedahkan, dalam percakapan itu,  Zen, pada awalnya mengaku telah cukup umur.

Namun meskipun sedar individu berkenaan di bawah umur, Fakhri  tetap mengajak mengadakan hubungan seks.

Zen kemudian berkata, dirinya masih berumur 14 tahun.

“Hal tersebut tidak menghalangnya untuk terus berkomunikasi dan mengajak profil (Zen) bertemu,” kata Bunch seperti dipetik Daily Mail.

Percakapan pun berlanjutan hingga akhirnya Fakhri dan Zen bersetuju untuk bertemu di suatu tempat pada 2 Mei lalu.

Namun bukannya Zen yang muncul untuk menemui Fakhri.

Sebaliknya,  sejumlah anggota pasukan pemburu pedofilia, Guardians of The North.

Ketika dibawa dan diperiksa polis Newcastle, Fakhri mengaku bersalah. “Saya tahu itu tidak benar, tapi saya sedang ghairah,” kata Fakhri. – Sarawakvoice