ISTANBUL: Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan telah menyampaikan pidato yang penuh emosional di hadapan puluhan ribu orang di sini pada peringatan setahun rampasan kuasa yang gagal.

Erdogan berucap di hadapan puluhan ribu pendukungnya yang memadati jambatan di atas selat Bosphorus, lokasi yang dijadikan simbol saat orang awam menghadapi tentera pendukung kudeta setahun lalu.

“Kehadiran orang ramai yang memenuhi jambatan pada malam itu ingin menunjukkan kepada dunia bahawa mereka telah memegang kendali,” katanya seperti dilapor BBC.

“Jutaan orang lainnya yang turun ke jalan pada malam itu untuk mempertahankan kehormatan bangsanya,” tegasnya lagi.

“Orang-orang pada malam itu tidak memiliki senjata api, mereka memiliki bendera dan yang lebih penting lagi, mereka memiliki keyakinan,” jelasnya.

Erdogan berkata, mendukung hukuman mati terhadap orang yang berkomplot melakukan kudeta dan mengatakan mereka harus berseragam ala tahanan Guantanamo.

Semalam merupakan ulang tahun pertama percubaan rampasan kuasa yang gagal itu.

Kejadian itu menyaksikan sekitar 250 orang tewas dan 2,196 orang cedera.

Sejak saat itulah, kerajaan Turki memecat lebih daripada 150, 000 penjawat awam, dengan alasan untuk menyingkirkan orang yang mendukung kudeta.

Tetapi para pengkritik, kata BBC lagi, menganggap pemecatan itu, dan gelombang penangkapan terhadap 50, 000 orang lainnya sebagai tindakan membungkam perbezaan pendapat.

Dia berkata: “Saya bersyukur kepada semua rakyat saya yang membela negara mereka.”

Erdogan mengakui 250 orang tewas dalam percubaan rampasan kuasa  itu, namun menurutnya negara Turki telah memenangkan masa depannya.

Katanya,  dia akan “mematahkan kepala para pengkhianat” yang merancang  kudeta tersebut.

Selepas berpidato di hadapan  orang ramai, Erdogan kembali ke Ankara untuk berucap di Parlimen, yang setahun lalu menjadi salah satu sasaran serangan oleh kumpulan yang merampas kuasa.

Kerajaan Turki menuduh gerakan pengikut setia ulama Fethullah Gulen melancarkan rampasan kuasa untuk menggulingkan Presiden Recep Tayyip Erdogan pada Julai tahun lalu.

Gulen, yang berada di Amerika Syarikat, menyangkal keterlibatannya.

Washington menolak tuntutan  kerajaan Turki untuk mengekstradisi ulama itu. – Sarawakvoice