Rusia mahu usir 30 diplomat AS, sita aset Rumah Putih di Serebryany Bor

MOSCOW: Kerajaan Rusia dilaporkan sedia mengusir sekitar 30 diplomat Amerika Syarikat (AS) sebagai balasan ke atas sekatan yang dijatuhkan Washington pada masa pemerintahan Presiden Barack Obama.

Ancaman itu muncul berasaskan sumber Kementerian Luar Rusia beberapa hari setelah pertemuan Presiden AS Donald Trump dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Hamburg minggu lepas.

Pada Disember 2016, kerajaan Presiden Barack Obama mengusir 35 diplomat Rusia dan menutup dua kem diplomatik Rusia di AS.

Tindakan itu diambil Obama selepas perisikan AS menuduh ejen Rusia terlibat meretas komputer Parti Demokrat dan mencampuri urusan Pemilihan Presiden AS yang dimenangi oleh Trump.

Meski membantah keras tuduhan tersebut Kremlin ketika itu memilih untuk tidak mengambil tindakan balas terhadap kerajaan AS.

Namun, isu itu kembali diangkat pada pertemuan Trump-Putin pada Sidang Kemuncak G20 di Hamburg 7 Julai lepas.

Berdasarkan keterangan diplomat Rusia kepada akhbar Izvestia yang disiar BBC pada Selasa lepas, Moscow bertindak balas mengusir 30 diplomat AS dari Rusia serta menyita vila milik kerajaan AS di Serebryany Bor dan gudang milik AS di kota itu.

Ancaman tersebut dijalankan jika tiada kompromi yang dicapai dalam pertemuan antara Wakil Menteri Luar Rusia Sergei Ryabkov dengan Wakil Menteri AS Thomas Shannon di St. Petersburg bulan ini.

Tuntutan Rusia itu menempatkan Trump dalam situasi sukar, terutama kesepakatannya dengan Rusia akan menimbulkan kontroversi baharu di dalam AS.

Sementara dari sudut lain, isu pengusiran diplomat dan penyitaan bangunan AS oleh Rusia juga turut merugikan Trump yang mahu merapatkan hubungan lebih baik dengan Moscow ketika ini. – Sarawakvoice