Konflik di Marawi: Erti persahabatan antara umat Islam dengan Kristian

Gelora di Marawi bagai tak akan reda.

Dua minggu telah berlalu sejak kumpulan  bersenjata mengibarkan bendera kelompok ISIS di Marawi, Selatan Filipina pada 24 Mei lalu, kerajaan masih belum berhasil menewaskan kumpulan yang ingin membentukwilayah ISIS.

Banyak yang terkorban dalam pertempuran yang sudah berlarutan itu.

Jumlah orang awam yang terkorban adalah sekitar 30 orang, manakala anggota kelompok militan yang tewas 134 orang.

Sebanyak 39 tentera turut terkorban dalam pertempuran berkenaan.

Konflik pada bulan Ramadan ini membawa kesan buruk kepada penduduk Islam dan Kristian di kawasan terbabit, dengan sebahagiannya terpaksa lari menyelamatkan diri. Yang lain terkepung.

Setakat ini dilaporkan 1,545 orang awam  diselamatkan dari Marawi, kota yang berpenduduk 200,000 jiwa dengan majoriti Islam itu.

Dipercayai bahawa antara beberapa ratus militan yang menguasai Marawi, termasuk 40 orang asing dari Indonesia dan Malaysia serta pejuang dari India, Arab Saudi, Moroko dan Chechnya.

Masih banyak penduduk yang terkepung di tengah-tengah konflik yang berlaku.

Kumpulan militan Maute kini terus diburu  tentera Filipina yang ingin memastikan bandar ini bersih daripada ancaman.

Puak Maute menculik pastor Katolik di Marawi, kota dengan penduduk Islam terbesar di negara berpenduduk mayoritas Katolik.

Rumah, kedai, bangunan, gereja dan sekolah musnah dalam pertempuran.

Dalam gelombang pengungsian ini, sejumlah warga Muslim melindungi penganut Kristian di rumah-rumah mereka dan membantu mereka menyelamatkan diri.

Kisah yang paling  menarik perhatian menurut BBC Indonesia ialah Norodin Alonto Lucman.

Norodin  mantan polisi terkenal, berkata warga Muslim mempertaruhkan nyawanya untuk melindungi rakan-rakan Kristian.

Menurut BBC, Norodin sempat menyembunyikan lebih daripada 70 penganut Kristian di rumahnya sebelum membantu mereka menyelamatkan diri akhir minggu lalu.

Ia mengajarkan mereka berteriak “Allahu akbar” (Tuhan maha besar) saat melalui pos-pos penjagaan.

“Beberapa kali mereka ditanya adakah mereka Kristian dan mereka menafikannya sampai mereka tiba di tempat yang aman,” kata laporan itu.

Setelah 12 hari, mereka berjaya keluar dari daerah konflik, kawasan yang berbau busuk akibat banyak jenazah korban pertempuran.

Beliau berkata, ia kenal dengan kelompok Maute yang mendatangi rumahnya dan meyakinkan mereka untuk pergi.

Mereka, kata laporan itu lagi, datang untuk kedua kalinya ke rumah dengan komandan Maranao, orang berpangkat tinggi di kelompok Maute.

“Sejak itu tak ada yang mengganggu saya lagi. Kekhawatiran kami adalah bom, yang jatuh di dekat rumah-rumah dan juga pertempuran yang terjadi di dekat rumah kami,” kata Norodin kepada BBC.

Banyak yang memuji langkah Norodin menyelamatkan warga Kristian Marawi melalui media sosial di Filipina.