Ahok diperlakukan seperti penjenayah

JAKARTA: Penyandang tugas Gabenor Jakarta, Djarot Saiful Hidayat, mengaku tidak menerima terhukum kes penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, diperlakukan seperti penjenayah.

“Terus terang, saya geram. Pak Basuki itu sudah banyak melakukan tindakan-tindakan positif, banyak melakukan pekerjaan yang luar biasa,” kata Djarot seperti dipetik media di sini.

Djarot  mengakui tahu betul kerja Ahok yang disebutnya luar biasa.

“Pulang jam 21.00-22.00, masih bawa berkas. Hidup Ahok untuk melayani masyarakat,” ujarnya.

Djarot berkata, Ahok diperlakukan tidak manusiawi.

Menurut beliau seperiti dipetik tempo.com, apa yang sudah dilakukan Ahok selama ini seakan tidak ada harganya.

Tapi Ahok mengaku kepadanya bahawa dia sudah ikhlas menerima hukuman itu. 

“Ketika bertemu dengan beliau di Cipinang, dia bilang ikhlas, tak apa-apa.”

Ahok, kata Djarot, berpesan agar tidak membenci siapa pun.

Dia menerima semua perlakuan yang didapatnya dengan tetap teguh menempuh jalur hukum.

“Bayangkan, bagaimana perasaan keluarganya?,” tanya beliau. 

Djarot berkata, ucapannya tidak sekadar masalah persahabatan.

Lebih daripada itu, Djarot menganggap Ahok seperti saudaranya.

Sebelum ini seorang menteri kanan mendedahkan Ahok menerima ancaman bunuh, justeru beliau dipindahkan dari Penjara Cipinang.

Malah, ancaman itu  dikatakan sudah ada sebelum Ahok dijatuhkan hukuman penjara dua tahun oleh majlis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara baru-baru ini. – Sarawakvoice