Suspek tunjuk bunuh 15 mangsa live di Facebook dicari polis

CLEVELAND: Steve Stephens, mengaku di Facebook membunuh 15 mangsa dan sedang menambah jumlah mangsa sedia ada menjadi lebih ramai lagi.

Gilanya, Stephens berbangga menyiarkan secara langsung di Facebooknya beberapa penembakan yang dilakukannya yang mengorbankan mangsa.

Bagaimanapun, setakat ini, ketua polis Cleveland Calvin Williams memastikan hanya seorang mangsa pembunuhan Stephens ditemui iaitu Robert Godwin Sr, 74.

Manakala, mangsa lain yang didakwa ditembaknya belum dijumpai lagi.

Memetik Reuters pada Isnin, Williams mengatakan polis memburu Stephens dan memintanya menyerah diri.

Dalam sidang akhbarnya pada Ahad bersama Datuk Bandar Frank Jackson, William berkata, “tidak perlu lagi terjadi pertumpahan darah… kita mesti menghentikan ini semua,” beliau menambah, “kami harus mengambil Steve dari jalanan.”

Williams mengingatkan masyarakat di Ohio agar tidak mendekati mangsa yang dipercayai bersenjata dan berbahaya.

Polis Cleveland mengeluarkan foto Stephens di laman sesawang dan menggambarkan dia lelaki berkulit hitam setinggi 1.9 meter.

Stephens memandu kenderaan SUV (sport utility vehicle) Ford berwarna putih atau krim.

Facebook, media sosial terbesar yang digunakan oleh lebih 1.2 bilion orang setiap hari, mengecam tindakan suspek menggunakan media sosial tersebut untuk melaku dan menunjuk-nunjuk jenayahnya.

”Inilah kejahatan mengerikan dan kami tidak mengizinkan jenis bahan seperti ini di Facebook,” kata jurucakap Facebook.

“Kami bekerja keras menjaga suasana aman di Facebook, dan berhubungan dengan penegak undang-undang dalam keadaan darurat ketika ada ancaman langsung terhadap keselamatan fizikal,” ujar pihak Facebook.

 

Williams mengatakan bahwa korban tampaknya telah dipilih secara rawak dalam apa yang digambarkan sebagai pembunuhan ‘di luar akal waras.’

Dia menambahkan bahwa Stephens ‘jelas memiliki masalah’ dan mendesaknya agar datang untuk ‘menerima pertolongan yang dia butuhkan.’

FBI sudah terlibat dan bekerja sama dengan polisi setempat untuk menyelidiki insiden itu, CNN melaporkan.

Walikota Cleveland, Frank Jackson, mengatakan bahwa ia ingin Stephens tahu bahwa ‘dia akhirnya akan tertangkap.’ – Sarawakvoice